Memakai GDB di Linux

GDB (GNU Debugger) adalah debugger cross platform. GDB biasanya dijalankan di mode command line, tapi bisa juga dalam mode tui (text user interface). Mode command line lebih sulit dan mungkin kurang nyaman bagi pemula, tapi mode ini selalu tersedia, dan berjalan baik. Mode tui kadang-kadang tidak berjalan baik di terminal tertentu (terutama kalau mengakses sistem via SSH).

GDB bisa digunakan untuk mendebug file dengan debugging information dan source, atau binary saja (tanpa info). Tutorial ini mencakup keduanya, tapi saya akan berkonsentrasi pada file executable tanpa informasi debug (stripped).

Versi gdb di tutorial ini adalah 7.6.2, jika ada perintah yang tidak bekerja dan Anda memakai GDB yang lebih lama, upgradelah gdb Anda.

Memulai dan keluar dari GDB

Cara termudah adalah memulai dengan executable

  gdb <executable>

Jika programnya memiliki parameter:

  gdb --args <executable>  <param1> <param2> ...

Jika program crash dan Anda mengeset environment sehingga menghasilkan file core (biasanya crash dengan pesan core dumped), maka kita bisa mendebug memori ketika crash terjadi

  gdb <executable> <filecore>

Jika program sudah berjalan, kita bisa mendebug process id yang sudah berjalan:

  gdb <executable> <pid>

Kita juga bisa langsung memulai gdb dan meload filenya belakangan

 (gdb) file <namaexecutable>

Atau kita bisa attach ke pid tertentu

 (gdb) attach <pid>

Setelah itu kita bisa mulai menjalankan program dengan run:

 (gdb) run  

Tapi biasanya kita akan mengeset dulu breakpoint sebelum menjalankan program dengan run.

Sebelum ke perintah lain, untuk keluar dari gdb, gunakan perintah quit lalu enter.

Melihat source

Jika program dicompile dengan informasi debuga (misalnya gcc -g main.c), kita bisa melihat source code dengan:

(gdb) list

Mengeset breakpoint

Untuk mengeset breakpoint, gunakan break atau cuku b saja. Ini bisa diikuti nama fungsi atau alamat. Contoh

(gdb) break main
(gdb) break *0x0000000000400c1e

Kita bisa melihat daftar breakpoint yang ada dengan info breakpoints. Secara umum perintah gdb bisa dipersingkat asalkan tidak ambigu. Misalnya info breakpoints bisa disingkat jadi info brea atau bahkan i b.

 (gdb) info breakpoints
  Num     Type           Disp Enb Address            What
  1       breakpoint     keep y   0x0000000000400c22 <main+4>

Melihat disassembly

Untuk melihat diassembly fungsi yang namanya diketahui, gunakan disas diikuti nama fungsi:

 (gdb) disas main

Jika nama tidak diketahui, kita bisa mengunaan x (singkatan dari examine):

  (gdb) x/10i 0x0000000000400d5b

Perhatikan bahwa defaultnya disassembly menggunakan syntax att, jika Anda lebih suka sintaks intel

  (gdb) set disassembly-flavor intel

Melihat status register

Untuk melihat register saat ini, gunakan info registers atau cukup i r.

Melihat isi memori

Perintah x bisa digunakan untuk banyak hal, contohnya:

Tampilkan 5 byte (b) sebagai hexa (x), byte tersebut ada di alamat memori yang ditunjuk oleh register $edx

(gdb) x/5bx $edx

Atau untuk alamat memori absolut:

(gdb) x/5bx 0x10000

Di sini b bisa diganti dengan h (short/2 byte), w (word/4 byte) atau g (giant/8 byte). Secara default displaynya memakai signed decimal, tapi kita bisa memakai x untuk heksadesimal dan u untuk unsigned.

Anda bisa melihat lebih lengkap di sini

https://sourceware.org/gdb/current/onlinedocs/gdb/Data.html#Data

Melihat kondisi stack

Perintah bt atau backtrace akan mencetak stack backtrace. Perintah info frame (atau i f) akan mencetak frame saat ini.

Stepping

Jika source code tersedia, kita bisa menggunakan step untuk ke baris berikutnya atau step in ke dalam fungsi, jika perintah berikut adalah function call. Jika kita ingin ke baris berikutnya tapi tidak ingin masuk ke dalam fungsi, gunakan next.

Perintah tersebut juga bisa diikuti dengan angka, jika kita ingin mengulangi n kali. Jadi:

next 10

Akan mengeksekusi next sepuluh kali.

Jika kita ingin berhenti sampai

Mengikuti child ketika ada fork

Secara default gdb akan mengikuti parent ketika ada fork(), supaya kita mengikuti child process

(gdb) set follow-fork-mode child

File .gdbinit

Setting-setting yang sering digunakan bisa disimpan di ~/.gdbinit, misalnya Anda suka disassembly format intel dan kita sering mendebug child process, kita bisa memasukkan baris:

set disassembly-flavor intel
set follow-fork-mode child

Saya sering mengulangi perintah yang sama, jadi saya suka menyimpan history perintah di file:

set history filename ~/.gdb_history
set history save

Ketika mendebug assembly, perintah ini berguna, supaya otomatis menampilkan instruksi assembly berikut

set disassemble-next-line on

Copyright © 2009-2010 Yohanes Nugroho